Hmm..Yang benar gimana sih???


Tadi pagi jam 08.00 pagi, aku berdua sahabatku Nadya berangkat kekampus bareng, waktu sampe ke simpang lima kebetulan lagi lampu merah, jadi kami berhenti sebentar. Pas itu tiba-tiba datang seorang bapak-bapak sudah tua dan cacat, dengan tongkat dia berjalan dengan susah payah untuk minta sedekah, aku langsung merogoh saku celanaku bermaksud mencari uang receh untuk ku kasih bapak tua itu, setelah dapat langsung kuberikan untuk bapak itu. Dengan terbungkuk-bungkuk bapak itu mengucapkan terimakasih,.Aku iba melihatnya, entah kenapa bila melihat bapak2 tua apalagi cacat gitu aku jadi terharu sendiri, langsung teringat dibenakku akan orang tuaku yang kerja keras panting tulang untuk membiayai anak-anaknya kuliah, sungguh luar biasa pengorbanan orang tua kita ya??.
Trus tiba-tiba nadya ngomong begini : “Lia, ngapain sih kamu pake ngasih2 uang segala untuk pengemis itu, kan udah peraturannya tuh kalau ada pengemis kita dilarang untuk memberi uang, mereka bisa manja kalau begitu. lagian kamu bisa ditangkap kalau ketahuan ngasih uang untuk pengemis. Trus aku jawab, apa kalau aku mau bersedekah juga mau ditangkap??, tanyaku. Kalau mereka mau menangkap aku karena bersedekah untuk pengemis, ya silahkan saja, tantangku. Lagipula kalau seandainya pengemisnya masih muda dan sehat, aku juga gak bakal ngasih koq, itu baru namanya memanjakan mereka dan membuat mereka jadi keenakkan untuk ngemis-ngemis, kataku. Tapi tadi beda nad, bapak itu sudah tua dan beliau cacat lagi, aku merasa iba melihatnya. Jadi gak ada salahnya donk kalau aku mau bersedekah. Nadya hanya bisa terdiam mendengar jawabanku. Sesampai dikampus nadya membahas hal yang kami alami disimpang lampu stop itu dengan teman2 yang lain, ada yang menyalahkan aku karena telah memberikan uang untuk pengemis dan ada juga yang pro dengan sikapku. Sepanjang kuliah aku jadi terfikir dengan sikap yang ku ambil tadi, apa benar aku yang salah??, Toh kalau menurut lia kalau kita membantu orang yang membutuhkan itu baik dan suatu saat disaat kita membutuhkan Insya Allah kita juga akan mendapatkan bantuan walaupun bukan dari orang yang sama??. Gimana menurut pendapat teman-teman?. .Lia mohon pendapatnya ya..

Iklan

About Ladieza

Saya seorang Cwe yang SimpLe,,RaMah, SenSitiF dan Apa aDanYa..Suka BerTeMan "N MenoLonG YanG MemBuTuhKaN

Posted on Maret 29, 2010, in Cerita ala lia, Jangan Takut. Bookmark the permalink. 45 Komentar.

  1. ini lah hidup melihat salah dan tutup mata lebih salah lagi.
    Salam kenal

    Mas Joe

    • Yaahh..jadi serba salah ya mas..makasih atas kunjungannya

      • menurut saya yg penting, lakukanlah apa yang menurut kita baik dan bermanfaat utk orang lain. karena sebaik2 nya manusia adalah manusia yang bisa memberikan manfaat utk orang banyak

      • pada dsrnya manusia itu tdk ada yg pnya cita2 jd pengemis, itu semua adalah kodrat dan irodatnya yang maha kuasa, manusia diciftakan sama dan dari bahan yg sama itu berarti kita semua adalah saudara, sbg sesama saudara kita diwajibkan utk saling tolong menolong dan saling bantu membantu dalam hal kebaikan.

        salam

  2. bagi yang memberi menurut saya tak masalah, tapi bagi pengemisnya, kenapa harus mengemis ditempat yang penuh resiko seperti itu.
    agama kita menganjurkan untuk untuk bersedekah tapi tak pernah ada anjuran untuk jadi pengemis

  3. Dilematis. Ketika di kota Jogja, tempat tinggalku sekarang pengemis dijadikan sebuah profesi yang lebih menghasilkan banyak uang. Dimanajemen secara rapi. Yah sekarang pintar-pintar saja dalam memilih orang yang seharusnya tepat untuk kita bantu. Mungkin lebih baiknya sumbangkan lewat badan amal saja biar sasarannya lebih tepat.

  4. jaman sekarang memang udah bingung…
    salah benar kayaknya gk jauh beda…
    atau aku sendiri yang kebingungan ya…

    terimakasih atas kunjungannya…

  5. @ Mas sunarnosahlan : Memang sih mas, tapi sekarang ini pengemis semakin banyak dan merajalela dimana-mana..dilampu stop, dimesjid, di bandara, pokoknya mereka dimana-mana ada. Thanks untuk masukannya..

    @ Mas hanif : Ya sih mas, tapi kalau sedekahnya ke badan amal sih belum pernah, karenakan kalau sedekah kesitu harus ada prosedurnya ya,??. Gak begitu ngerti juga sih. Makasih untuk sarannya..

    @ Mas nurprasetia : Yaah..koq jadi ikut bingung sih, sama-sama bingung donk hehe..makasih udah mampir..

  6. ikuti aja kata hati… kalau pengin ngasih ya kasih. kalau nggak, mungkin krn inget liputan2 ttg pengemis jakarta yg penghasilannya dasyat, mungkin juga jadi males ngasih

    • Iya..makanya jadi bingung, sebaiknya tuh gimana ya??. Mau ngasih, ntar mereka jadi malas, kalau gak ngasih, rasanya sayang. Makasih udah mampir

  7. kunjungan balik lia
    iya aku juga kalo mau kasih trus inget pemberitaan ditv jadi males ngasihnya tapi kasian juga yah yg bener2 jadi pengemis
    salam

  8. dilema memang… 🙂
    tapi lakukanlah selagi hal itu membuat hati jadi damai

    • @uni : Ya..mungkin itu lebih baik ya..

      @KutuBacaBuku : Setuju banget..semoga menjadi peringatan ne buat pemerintah, kalau mau buat peraturannya harus ada dengan tindakan timbal balik atas peraturan tersebut, semoga deh..

      @melly : Beginilah negara tercinta kita, walaupun aneh tapi tetap kita cintai, bukan?? 😀

  9. menurut saya pemerintah suka bikin peraturan sendiri tapi gak ada timbal baliknya, seperti memberikan sesuatu kepada mereka yang miskin seperti itu. Mental mereka juga gak dibina dengan baik, akhirnya yah malah lebih suka ngemis daripada kerja … suka miris ngeliat di Indonesia yang alamnya bagai surga, masih banyak yang merasa di neraka T-T

  10. gak ada yang bisa ngelarang kita untuk bersedekah. Negara kita ini aneh, org bersedekah dilarang,

  11. tapilebih baik membuka mata kita sizt 😀

    salam hangat

    • Matanya memang sudah terbuka ne, kalau matanya tertutup gak bisa jawab comment ini hehe..kidding :p
      Makasih udah memberikan pendapatnya, salam hangat kembali

  12. andai yg kayak semuanya dermawan
    mungkinkah masih ada pengemis?

  13. untuk yang memberikan sedekahnya ,tentu saja tdk salah,
    krn memang agama kita sangat mengajurkan utk bersedekah,
    agar rezeki kita tambah barokah.
    sebab bagaimanapun, seperti yg dikatakan oleh Rasulullah saw,
    lebih baik tangan diatas dr pada dibawah.
    salam

  14. achoey : Mungkin sih, tapi sayang yang kaya bahkan jarang memperdulikan orang kecil (bukannya gak ada lho).

    bundadontworry : Betul banget bunda, makasih sudah melegakan hatiku

  15. kenapa mesti salah kalo memang menurut kita orang itu membutuhkan?
    masa orang mau beramal disalahkan…

    HIDUP!!! ^_^

  16. Yang dilarang adalah memberi uang pada pengemis yang masih punya kuasa untuk mencari nafkah. Karena itu artinya akan membuat mereka menjadi lebih malas dari sebelumnya.
    Hmmm …
    Semoga tetap ada keikhlasan tanpa ketakutan ketika bersedekah!
    Lakukan saja Mba’!
    Saya dukung.
    🙂

  17. selagi masih bisa memberi…
    baru mampir, salam kenal 🙂

  18. menurutku kedua-duanya benar, tergantung bagaimana niat dan kita menyikapinya…

  19. aku tau mba emang begitu hehe, aku salut ama mbak, Mbok deku tersayang, maaf ya aku baru sempet mapir kesini, maaf banget, temennya dah banyaaalkkkkkk banget, aku aja kalah hehe 😛

  20. maaf ya baru bisa mampir.. 🙂
    Semua tergantung dr niat kita … 🙂
    cuma aq pribadi pernah ada kejadian tidak mengenakkan dengan bapak2 pengemis seperti itu…

    tapi mengapa kita harus berburuk sangka … iyakan ?
    jangan pernah ragu sist dalam berbuat kebaikan…

    salam kenal… sama2 lia nih.. eheheheh

  21. Humm serba salah yah jaman sekarang, but ikuti kata hati saja-lah.
    Thanks sharingnya ya 😀

    Salam kenal

  22. balik lagi ke hati nurani…….kasih aja kalo memang dia pantas dikasih duit…
    jangan lupa sambil liat2 jangan sampe kita ketangkap gara2 ngasih duit ke pengemis.. (hehehe yang ini becanda…)
    mungkin di bapak tua dan orang2 tua cacat yang mengemis di traffic light itu juga mempertaruhkan ‘nyawa’ buat mengemis di situ…

    salam kenal ya lia 🙂

  23. sama mbak, bahkan untuk pengemis cilik pun hati iba, tapi setelah berpikir dengan memberi pada pengemis anak-anak akan membiasakan mereka manja dan tidak kuat berikhtiar maka saya tidak lagi melakukannya.
    Beda kasusnya dengan orang yang jelas-jelas tidak bisa menghidupi dirinya sendiri karena kendala fisik/tenaga sehingga dia terpaksa untuk mengemis.
    memberikan kail/pancing lebih bermanfaat dibandingkan memberikan ikan.

  24. Rasanya jawaban dari hati yg paling dalam adalah yg paling BENAR, karena hati sendiri tidak bisa ‘Bohong!

  25. tampaknya antara benar dan salah–sperti kata nurprasetya–sudah gag ada bedanya,,

    kalo pun beda, pasti orang berusaha mencari pembenaran…

  26. memberi sesuatu dengan hati ikhlas itu lebih baik, ikhlas berarti utk siapa saja apalagi utk org yg sgt membutuhkan. Dg memberi berarti kita sedikit mengurangi beban penderitaan yg ada pd org tsb.

    salam

  27. tengkyu yah udah mampir ke blog gw hehe blog lo bagus juga kontennya salam kenal yah

    LOVE
    Pink

  28. betull..betul..betul.. memang sdh pd tempatnya

  29. Assalammualaykum wr wb…

    Alhamdulillah… bisa main juga kesini… makasih yaaa.. untuk undangannya

  30. sedekah itu dianjurkan mbak, nggak perlu ngerasa bersalah. yang bikin heran sih, si bapak, kok ngemisnya disitu ya?

    tengs udah main ke tempatku, mbak li..

  31. Serba salah memang…. 😦
    Pengen ngasih, tapi kita sendiri ga tahu apakah yang kita kasih itu akan digunakan untuk hidupnya, atau hanya untuk buang2 duit seperti merokok dll… 😐

  32. kata guru aku dulu sih,agama sangat tidak menyukai yang namana pekerjaan mengemis. manusia masih bisa bekerja meskipun cacat. mungkin kisah nyata di keluarga saya akan membantu menemukan jawaban dari pertanyaan mbak lia.

  33. Wah iya.. Gw juga. Gw kerja di daerah Pancoran. Tiap pagi untuk sampe ke kantor gw mesti naik jembatan penyebrangan dari Gelael. Di Jembatan itu, ada nenek2 yang kayanya sih masih sehat dan mampu (abis, dia keliatan kaya makeup-an). dia duduk beralas koran di sana dan ada wadah kecil di depannya. Yahh, apalagi kalo bukan buat para pe-sedekah yang lewat.
    hmm… gw sebenernya agak kurang suka dengan orang2 seperti ini, mereka punya mental pengemis yang menurut gw gak terpuji dan bagus. Tapi tiap pagi akhirnya gw kasih duit juga itu ibu2. Bukan apa2, tapi karena dia udah nyapuin jembatan itu. Kalo ada bau2 pesing atau gak enak, dia sengaja bawa karbol dari rumah.
    Sampe sekarang gw juga masih dilemma, sebenernya apa yang gw lakuin ini bener atau gak..

    (Waks, komen gw panjang amat yak??! – Maap ya, jadi curhat)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: